Skip to content
Mengapa Manusia Berkeringat? Simak Fungsi Penting Keringat Bagi Tubuh!

Mengapa Manusia Berkeringat? Simak Fungsi Penting Keringat Bagi Tubuh!

 

Setiap manusia wajar mengeluarkan keringat saat cuaca panas atau beraktivitas berat. Keringat adalah cairan yang terdiri dari air dan garam yang didorong oleh kelenjar keringat menuju lapisan kulit terluar. Fungsinya agar suhu tubuh kembali sejuk.

Jika tak terpapar bakteri, keringat tidak akan berbau. Sebaliknya, pemicu bau tak sedap di badan sebenarnya adalah akibat keringat yang bercampur dengan akumulasi bakteri yang menempel di kulit.

Oleh karena itu, pahami lebih dalam tentang kelenjar keringat, fungsinya, serta cara mengontrol keringat. Hal ini akan membantumu mengetahui penyebab bau badan termasuk cara mengatasinya. Yuk, baca ulasan selengkapnya!

 

Apa Itu Kelenjar Keringat?

Kelenjar keringat adalah bagian yang berfungsi mengontrol temperatur tubuh. Kelenjar ini menyebar di berbagai area di tubuh manusia. Total jumlah kelenjar keringat yang kita miliki mencapai 3 juta - 4 juta kelenjar keringat. Dari jutaan kelenjar keringat ini, lokasi yang banyak memicu keringat tentu menjadi titik pusat kelenjar terbanyak. Misalnya, di area ketiak, dahi, telapak tangan, dan kaki.

Umumnya keringat mengandung air, sedikit garam, dan zat kimia lain. Saat keringat keluar dan menguap, permukaan kulit akan berubah lebih sejuk. Jika ditilik dari jenisnya, kelenjar keringat terdiri dari 2 tipe. Apa saja?

1.  Kelenjar Ekrin

Kelenjar ekrin merupakan kelenjar yang memproduksi keringat yang encer. Berlokasi di semua permukaan kulit (di bagian lapisan dermis), keringat yang dihasilkan kelenjar ekrin tidak memiliki bau. Hal ini karena keringat dari kelenjar ekrin memiliki kadar garam yang tinggi, sehingga sulit ditembus bakteri.

2.  Kelenjar Apokrin

Berbeda dengan kelenjar ekrin, kelenjar apokrin tidak berhubungan dengan penurunan suhu tubuh sebagaimana kelenjar ekrin. Kelenjar apokrin berada di folikel rambut dan mengeluarkan keringat saat suhu tubuh baik dan saat kamu mengalami stres. Hasil keringat kelenjar ini mengandung banyak protein, sehingga saat bercampur dengan bakteri akan menimbulkan bau tak sedap.

Kelenjar apokrin hanya berlokasi di beberapa area tubuh. Misalnya, ketiak dan bagian alat vital manusia. Di bagian ini bau keringat tak sedap sering mengganggu dan harus diatasi secepatnya. Salah satu solusi paling efektif menghilangkan bau tak sedap, adalah mengurangi bulu di lokasi kelenjar apokrin berada. Dengan begitu produksi keringat di area ini bisa diminimalkan dan bau tak sedap pun hilang.

 

Fungsi Penting Kelenjar Keringat di Tubuh

1.  Membantu Detoksifikasi Melalui Kulit

Detoksifikasi tubuh bermanfaat agar racun dan toksik yang ada di tubuh segera hilang. Biasanya pembuangan kotoran dan racun keluar lewat urine dan feses. Sementara itu untuk pembuangan toksin lewat kulit terjadi saat tubuh berkeringat. Karena saat keringat keluar, berbagai zat kimia yang berlebih juga keluar ke permukaan kulit.

2.  Mengendalikan Suhu Tubuh

Suhu tubuh yang terlalu tinggi bisa menyebabkan pusing, mual, muntah bahkan pingsan. Kelenjar keringat akan merespon tingginya suhu tubuh dengan menjaganya tetap stabil lewat produksi keringat. Menjadikan suhu tubuh pun kembali normal.

3.  Melancarkan Sirkulasi Darah

Salah satu manfaat kelenjar keringat adalah membantu meningkatkan aliran darah lebih lancar. Hal ini terjadi saat kamu berolahraga keras.

4.   Sebagai Tanda Adanya Penyakit

Kelenjar keringat menghasilkan keringat dengan aroma yang berbeda sebagai tanda bahwa tubuh mengalami suatu penyakit. Beberapa jenis penyakit yakni, diabetes, penyakit liver, tiroid, atau ginjal bisa diketahui dari bau keringat yang berubah tak sedap.

5.  Melembapkan Kulit dan Rambut

Keringat yang diproduksi dari kelenjar keringat juga membantu menjaga kelembapan kulit dan rambut. Hal ini karena kelenjar keringat juga dekat dengan kelenjar minyak.

 

Tips Agar Keringatmu Tidak Meninggalkan Bau Tak Sedap

Setelah mengetahui apa itu keringat dan fungsinya bagi tubuh, kamu akhirnya paham bahwa berkeringat sebenarnya adalah sesuatu yang normal. Sayangnya yang menjadi masalah adalah bau tak sedap yang ditimbulkan saat berkeringat. Bisakah hal ini diatasi?

Tentu saja! Simak langkah-langkah praktis berikut yang setidaknya bisa dilakukan untuk mengontrol keringat dan mengurangi bau tak sedap:

1.    Rutin Menjaga Kebersihan Tubuh dan Pakaian

Tubuh yang bersih tentu berpengaruh dengan jumlah bakteri di kulit. Maka, solusi paling mudah adalah rajin mandi 2 kali sehari setiap harinya. Selain itu pastikan kamu juga memakai pakaian bersih dan segera ganti jika pakaian mulai berbau.

2.  Menggunakan Deodorant

Deodorant berfungsi untuk meminimalkan aroma tak sedap yang muncul dari ketiak. Deodorant sendiri tidak mengontrol keluarnya keringat, hanya menyamarkan bau dengan aroma yang wangi.

Bahan deodorant umumnya berbasis alkohol dan mengubah kondisi kulit menjadi lebih asam. Kondisi ini kurang disukai bakteri. Selain itu, kandungan parfum deodorant membantu menghilangkan aroma tak sedap dan menggantinya dengan wewangian.

Seperti Dove Original Deodorant Roll On yang efektif mengatasi bau badan.  Dove Original Deodorant mengandung ¼ moisturising cream dan 0% alkohol. Dove Original Deodorant mengembalikkan kelembapan alami kulit ketiak meski rutin bercukur, hingga membuat kulit ketiak ternutrisi dan lembut. Dove Original Deodorant aman digunakan meski setelah bercukur. Usapkan Dove Original roll on beberapa kali olesan setiap selesai mandi dan rasakan sensasi ketiak halus lembut dan wangi lembut yang mampu bertahan hingga 48 jam.

3.    Konsumsi Makanan yang Bernutrisi

Pola makan yang sehat berpengaruh pada regulasi keringat pada tubuh. Beberapa jenis makanan membantu pengaturan suhu lebih baik dan mengurangi keringat berlebih.

Beberapa jenis makanan yang membantu mengatasi keringat dan bau badan adalah buah dan sayuran yang kaya kandungan air (misalnya, semangka, mentimun, tomat, melon). Bahan makanan ini membantu menjaga tubuh tetap sejuk dan meminimalkan bau badan.

4.   Kurangi Makanan Pedas, Berbumbu Tajam, dan Berlemak

Beberapa jenis makanan harus dihindari karena memicu bau badan yang menyengat. Misalnya, makanan berbumbu tajam, makanan pedas, atau makanan yang beraroma kuat. Contohnya adalah bawang, petai, kare, sambal, brokoli, dan daging berlemak.

Jika kamu terlalu sering mengonsumsi jenis makanan beraroma kuat ini, coba kurangilah sedikit demi sedikit, atau stop sama sekali. Kemudian amati apakah bau badanmu masih menyengat atau tidak.

5.    Pakai Sabun Antiseptik

Hilangkan bau tak sedap dengan menggunakan sabun atau body wash yang mengandung bahan anti-bakteri. Pemakaian anti-bakteri bisa membunuh kuman dan mikroba penyebab bau badan sehingga mencegah keringat berubah menjadi bau.

6.    Minum Air Putih Dua Liter Perhari

Konsumsi air putih secara rutin juga disinyalir mampu mengatasi bau keringat. Kurang minum menyebabkan dehidrasi sehingga keringat yang keluar pekat.

Menjaga tubuh tetap terhidrasi bisa dilakukan dengan cara sederhana. Konsumsi air putih minimal 8 gelas per hari atau sama dengan 2 liter agar suhu tubuh normal dan cairan yang keluar dari tubuh tidak terlalu pekat dan berbau tajam.

7.    Kurangi Mengonsumsi Kafein dan Alkohol

Sebagian minuman menyebabkan aroma keringat berbau tajam. Misalnya, minuman beralkohol dan kafein. Selain kedua jenis minuman ini bisa mempercepat detak jantung sementara dan memicu keluarnya keringat. Membuat tubuh rentan dehidrasi. Sebaiknya hindari konsumsi kafein berlebihan serta ganti dengan air putih untuk mengatasi keringat dan bau badan.

8.    Bersihkan Bulu Ketiak

Membersihkan bulu ketiak di area berpusatnya kelenjar apokrin terbukti efektif mengurangi bau tak sedap. Semakin banyak bulu, semakin mudah keringat keluar dan memicu bakteri berkumpul di area tersebut.

Hilangkan bulu ketiak dengan mencukur, waxing, atau mencabutnya hingga bersih. Semakin mulus ketiak, semakin minim keringat keluar. Cara ini terbukti paling efektif untuk menyetop aroma BB yang kurang menyenangkan.

9.    Hindari Stres

Stres merangsang kelenjar apokrin untuk semakin gencar memproduksi keringat. Apalagi aroma yang keluar dari kelenjar ini juga lebih berbau.

Atasi dengan mengontrol kecemasan dan stres. Misalnya, lakukan relaksasi, meditasi, yoga, atau teknik pernafasan yang bisa membantumu lebih tenang dan rileks. Mencegah stres tentu efektif dalam mengurangi kinerja kelenjar keringat apokrin.

10.  Pilih Pakaian Longgar Berbahan Adem yang Menyerap Keringat

Memakai pakaian longgar membantu aliran udara pada pakaian mampu mempercepat keringat menguap. Ditambah lagi, faktor pemilihan jenis pakaian memberi dampak signifikan. Bila kamu berkeringat lebih banyak, sebaiknya gunakan bahan pakaian yang berbahan adem, menyerap keringat, dan bisa bernafas. Misalnya, pakaian dari 100% katun, kaos, wol, sutera, atau linen. Bahan ini membantu menyejukkan kulit dan mencegah bau saat berkeringat.

Sebisa mungkin hindari pakaian ketat yang minim sirkulasi udara atau pakaian yang kurang mampu ditembus cairan. Beberapa jenis bahan kain seperti: spandek, polyester, nilon cenderung disukai bakteri karena membuat keringat lama menguap. Tak heran keringat yang terperangkap membuat aroma bau badan semakin menyengat.

 

Ketiakmu Berkeringat dan Bau? Atasi dengan Deodorant

Deodorant adalah senjata utama saat kamu berhadapan dengan sumber bau tak sedap di area ketiak. Sementara untuk aroma tak sedap di bagian tubuh lain, gunakan bedak bayi yang relatif lebih aman.

Meskipun sudah tahu bahwa keringat bau perlu pakai deodorant, ternyata tak semua orang paham cara yang benar mengaplikasikan produk ini. Padahal, cara pakai yang asal-asalan justru membuat manfaat deodorant kurang maksimal.

Yuk, ketahui langkah tepat memakai deodorant, agar ketiak harum lebih lama!

●     Selalu gunakan deodorant saat kondisi ketiak bersih. Setelah mandi, keringkan ketiak hingga tak ada sisa air. Lalu, aplikasikan deodorant ke ketiak.

●     Jika keringatmu berlebih, kamu bisa oleskan antiperspirant pada malam hari sebelum tidur. Hal ini untuk mengantisipasi keringat keluar lebih banyak keesokan harinya.

●     Untuk membantu menyamarkan aroma yang terlalu menyengat, oleskan secara berulang jika perlu. Namun, jangan melakukannya berlebihan.

●     Deodorant hadir dalam beragam aroma. Pastikan kamu memilih parfum deodorant yang tidak terlalu kuat untuk menghindari paparan pewangi sintetis berlebihan di ketiak. Pilih aroma yang lembut atau non-perfume bagi kamu yang sensitif.

●     Selalu siapkan deodorant khusus dalam travel bag yang bisa dibawa ke mana-mana. Hal ini untuk mengantisipasi bau badan muncul di tengah aktivitas.

Raih kepercayaan dirimu dengan memilih satu dari produk Dove yang bisa mengontrol keringat berlebih tanpa membuat ketiak bau dan menghitam. Apa saja pilihannya?

●     Dove Original Deodorant Roll On

Mengenal Penyebab dan Cara Mengatasi Biang Keringat

Seperti biasa, produk Dove Original Deodorant ini begitu lembut karena kandungannya yang kaya nutrisi pelembap. Aman di ketiak karena formulasi ¼ moisturising cream dan 0% alkoholnya yang membuat ketiak bebas bau dan wangi lembut khas Dove.

Hasil riset menunjukkan sekitar 93% wanita memilih memakai Dove deodorant setelah mencobanya*. Dove original deodoran membuat ketiak halus, mulus, dan kering, sekaligus menutrisi dari dalam. Tersedia dalam bentuk roll on 40 ml dan spray 150 ml.

●     Dove Ultimate Repair Deodorant

Cara Sembuhkan Iritasi di Ketiak Akibat Mencukur

Jika kamu memiliki masalah kulit ketiak yang menghitam setelah bercukur, kamu bisa coba varian lain. Dove Ultimate Repair Deodorant adalah pilihan terbaik untuk atasi masalah warna kulit ketiak yang tak rata. Dulunya varian ini dikenal dengan Dove Ultimate White, tetapi sekarang produk tersebut berganti Dove Ultimate Repair.

Inilah deodorant yang memperbaiki warna kulit tak rata, menghilangkan  noda hitam di ketiak, dan menjadikan kulit kembali rata seperti warna aslinya. Hal ini karena adanya kandungan Vitamin B3, 0% alkohol, dan ¼ moisturising cream yang memperbaiki pigmen dari dalam.

Apapun warna kulitmu, dari putih, kuning langsat, hingga sawo matang, Dove Ultimate Repair menjadi solusi masalah noda gelap yang membuatmu kehilangan rasa percaya diri. Tentunya ini merupakan pilihan tepat bagi wanita Indonesia dengan warna dasar kulit yang beragam.

Tak hanya itu, deodorant Dove disukai karena menjadikan kulit ketiak lebih mulus, lembut, dan ternutrisi. Tak perlu khawatir ketiak basah dan bau, karena kandungan antiperspirant-nya akan membantu menghadapi hari-harimu yang aktif. Ketiak pun kering dan terlindungi hingga 48 jam!