Tetap aman ketika online: efek media sosial pada kaum muda

Tetap bergaul dengan anak muda di media sosial saat ini bisa menakutkan bagi orang tua, terutama saat orang muda mengubah jejaring sosial dan foto profil mereka sesering mengganti kaus kaki mereka. Kami berbicara dengan para ahli, orang tua dan remaja untuk mengumpulkan saran bermanfaat untuk membantu Anda menjelajahi alam semesta online anak Anda, dan juga membawa mereka kembali ke Bumi.

Tetap bergaul dengan anak muda di media sosial saat ini bisa menakutkan bagi orang tua, terutama saat orang muda mengubah jejaring sosial dan foto profil mereka sesering mengganti kaus kaki mereka. Kami berbicara dengan para ahli, orang tua dan remaja untuk mengumpulkan saran bermanfaat untuk membantu Anda menjelajahi alam semesta online anak Anda, dan juga membawa mereka kembali ke Bumi.

Siapkan anak Anda untuk berurusan dengan dunia online

Terimalah bahwa Anda tidak akan pernah berada di depan anak Anda mengenai teknologi dan fokus pada risiko media sosial. Sumber daya yang paling penting untuk membantu mereka menangani tantangan saat ini adalah hal yang sama yang selalu dibutuhkan anak-anak mereka untuk diberikan kepada anak-anak mereka lagi nantinya:

• Percaya diri

• Tujuan sendiri

• Sebuah kesadaran bahwa dunia tidak berputar di sekitar mereka

Luangkan waktu untuk berbicara

Bicaralah dengan anak Anda tentang apa yang terjadi dalam kehidupan mereka - baik online maupun offline - dan apa pun yang mengganggu mereka. Dengarkan dengan seksama dan tanggapi dengan jujur.

Bagikan pengalaman media sosial Anda

Diskusikan peran teknologi digital dan media sosial di kedua kehidupan Anda. Apa yang anak Anda cintai tentang mereka dan apa yang mereka anggap menakutkan? Bicara tentang penggunaan teknologi Anda sendiri juga. Jika Anda pernah merasa dirusak oleh media sosial, jelaskan bagaimana perasaan dan apa yang Anda lakukan tentang media sosial.

Seimbangkan dunia online dan nyata
 
Bantu anak Anda menikmati pengalaman hidup yang kaya yang nyata di samping kehidupan online sibuk mereka. Jika media sosial membantu meningkatkan daripada mempermalukan harga diri putra atau putri Anda, mereka harus mencapainya di dunia nyata -  membuat mereka terlibat dalam hal itu sangat penting
 
Menjaga privasi sosial media
 
Penelitian menunjukkan bahwa remaja mencari cara untuk menjaga rincian pos mereka secara pribadi di media sosial, namun perlu dicermati bahwa anak Anda sepenuhnya mengetahui pengaturan privasi dan menggunakannya.

Tawarkan bantuan jika dibutuhkan, terutama untuk remaja yang lebih muda
 
Tegaskan bahwa 'publik' adalah setting default karena lebih menguntungkan bagi perusahaan di balik jejaring sosial. Jauh lebih aman bagi anak Anda untuk menggunakan pengaturan privasi yang memungkinkan mereka - dan Anda - untuk memutuskan siapa yang dapat dan tidak dapat melihat gambar dan pesan yang mereka poskan.
 
Bahkan saat anak laki-laki atau perempuan Anda menggunakan pengaturan privasi, dorong mereka untuk berpikir dengan hati-hati sebelum memposting apapun. Mendesak mereka untuk berhenti dan berpikir sebelum menulis pesan atau memasang gambar di manapun di internet atau jejaring sosial. Apakah mereka akan bahagia karena kakek atau tetangga melihatnya? Bagaimana dengan seorang guru? Ingatkan mereka bahwa meskipun tampaknya hilang, segala sesuatu yang tersimpan online selamanya.
 
Alih-alih buru-buru posting sebagai 'reaksi' terhadap sesuatu, sering kali sebaiknya menarik napas dalam-dalam. Jeda akan memberi mereka waktu untuk merespons dengan cerdas, atau memutuskan untuk tidak menanggapi sama sekali. Jauh lebih baik bagi mereka untuk tidak bereaksi daripada memposting sesuatu yang nantinya bisa mereka sesali.
 
Apakah anggota keluarga Anda menghabiskan banyak waktu secara online dan menggunakan perangkat digital? Anda mungkin merasa terbantu untuk mendiskusikan penggunaan keluarga Anda dan mengembangkan beberapa aturan media sosial bersama.
 
  • 1

    Membangun kepercayaan

    Penting untuk mengembangkan kepercayaan Anda pada anak Anda untuk membuat pilihan cerdas, dan kepercayaan mereka kepada orang tua mereka untuk tidak terlalu mengendalikan atau cemas. Memiliki aturan keluarga yang jelas tentang kapan untuk online atau menggunakan gadget, dan tentang jenis konten yang dibagikan dan siapa yang dapat melihatnya

  • 2

    Punya waktu non-digital

    Akan ada saat Anda ingin anggota keluarga saling fokus satu sama lain tanpa gangguan digital - misalnya, pada waktu makan, kumpul-kumpul keluarga dan setelah waktu tertentu di malam hari. Mintalah anggota keluarga yang lain jika mereka menyetujui hal ini. Bahaslah peraturan 'non digital' untuk saat-saat seperti ini, kemudian buat sebuah kebijakan keluarga dan letakkan dimana semua orang dapat melihatnya

  • 3

    Buatlah contoh

    Jika Anda tidak ingin anak membandingkan diri mereka dengan orang lain yang mereka lihat secara online, maka jangan membandingkannya dengan teman sebayanya, dan jangan membandingkan diri Anda dengan orang lain. Jika, misalnya, anak Anda membandingkan dirinya dengan selebriti secara online, maka dia membandingkan dirinya dengan citra ideal, yang dapat merusak citra dan harga dirinya yang positif

  • 4

    Bangun kekuatan batin

    Bagian dari tetap aman di media sosial adalah menjaga rasa keamanan diri. Bicarakan dengan anak Anda tentang siapa mereka sebenarnya dan kualitas terbaik mereka

  • 5

    Bantu anak Anda dengan kesulitan pribadi mereka

    Tanyakan kepada anak Anda apa yang ingin mereka lakukan atau jika ada kepribadian yang ingin mereka ubah, dan mengapa hal itu penting bagi mereka. Kemudian diskusikan cara untuk mengatasi masalah ini dan dapatkan dukungan dari orang lain