Anak perempuan pembully: memahami berbagai jenis bullying

Anak perempuan pembully: memahami berbagai jenis bullying

Ini adalah fakta yang menyedihkan bahwa kebanyakan anak muda mengalami bullying pada tahap tertentu. Tapi sementara anak laki-laki dan perempuan sama-sama berpeluang untuk menerimanya, bagi seorang gadis, ini lebih sering disembunyikan. Itulah mengapa penting bagi orang tua untuk mengenali tanda-tanda bully di kalangan anak perempuan dan sadar akan bahayanya.

Bullying oleh anak perempuan vs anak laki-laki: berbagai jenis bullying

Apa perbedaan utama antara cara anak perempuan dan anak laki-laki membully atau mengalami bullying?

• Halus. Dengan anak perempuan, bullying cenderung tidak kentara. Ini lebih cenderung melibatkan taktik intimidasi sosial seperti pengucilan, mengasingkan dan menyebar rumor daripada intimidasi verbal tatap muka.

• Terencana. Anak perempuan cenderung melakukan bullying terencana, sedangkan dengan anak laki-laki, bullying cenderung lebih oportunistik

• Pelecehan psikologis atau emosional. Dengan anak laki-laki, bullying lebih cenderung bersifat fisik. Beberapa anak laki-laki suka terlibat dalam perkelahian. Anak perempuan lebih mungkin terlibat dalam intimidasi diam-diam dan psikologis (seperti menyakiti perasaan) daripada intimidasi fisik

• Anak laki-laki dan anak perempuan. Anak perempuan mungkin dibully oleh gadis dan anak laki-laki lainnya. Sebaliknya, anak laki-laki lebih sering dibully oleh anak laki-laki

When bullying is physical adults tend to react quickly. With a girl bully, because the bullying is more likely to be psychological, it can be harder to spot – but it’s just as important to take action.

Taktik bullying sosial: pengecualian teman

Psikolog Dr. Nancy Etcoff, pakar ilmu saraf, menjelaskan: "Dengan anak laki-laki mungkin ada agresi, pukulan. Dengan anak perempuan, ini jauh lebih rahasia. Ini tentang reputasi, membekukan individu, kecuali mereka dari kelompok sosial."

Ini sangat merusak - dan karena itu, ini efektif dari sudut pandang pembully - karena di dunia anak muda, hubungan sosial lebih penting daripada apa pun. Seorang gadis muda harus selalu terhubung, jadi apapun yang menghalangi atau mengancam ini adalah pukulan besar.

Jika anak perempuan Anda dipaksa keluar dari lingkaran sosialnya oleh pembully, itu akan membayangi hal lain dalam hidupnya. Bagi Anda, ini mungkin tampak seperti reaksi berlebihan, tapi yang diinginkan gadis Anda hanyalah menjadi bagian dari sekelompok teman - mereka adalah pusat alam semesta dan apa yang membuat hidupnya layak dijalani (menurutnya).

Bullying anak perempuan berfokus pada penampilan fisik

Anak muda sangat khawatir tentang penampilan, jadi tidak mengherankan bahwa intimidasi anak perempuan seringkali berfokus pada penampilan, terutama terlihat 'berbeda'. Satu studi di Inggris menemukan 56% anak perempuan telah dibully karena berat, bentuk tubuh, tinggi atau warna rambut mereka.

Karena gadis-gadis sangat peduli dengan penampilan dan menjadi bagian dari kelompok sosial mereka, karena itu dibully penampilan mereka bisa sangat memukul mereka. Penelitian telah menemukan bahwa bullying menimbulkan risiko depresi pada anak perempuan, sedangkan pada anak laki-laki risiko hanya meningkat jika bullying sering terjadi. Penelitian juga menemukan bahwa anak perempuan yang diintimidasi lebih berisiko terlibat dalam penggunaan narkoba.

Temuan lain yang memilukan dari penelitian di Inggris adalah bahwa anak perempuan yang telah dibully kemudian menolak untuk mempercayai hal baik tentang mereka - terutama tentang penampilan mereka. Menjadi korban bullying sangat menghancurkan harga diri anak perempuan.

Penting bagi orang tua untuk menyadari apa yang terjadi dalam kehidupan anak perempuan Anda. Bagaimana perkembangan persahabatannya? Apakah dia bersikap baik terhadap orang lain dan menerima kebaikan yang dia dapatkan dari mereka?

Teman atau 'frenemies'? Kenali tanda-tanda bullying

‘Frenemies’ adalah nama yang diberikan kepada orang-orang yang mungkin berpura-pura menjadi teman, padahal sebenarnya mereka melemahkan orang lain dan kepercayaan diri positifnya - seringkali karena mereka kurang percaya diri. Perlu beberapa saat untuk menyadari bahwa seorang gadis yang tampaknya menjadi teman sebenarnya melawan Anda dan mungkin juga secara tidak langsung membully.

Bicaralah dengan putri Anda tentang frenemies. Beritahu dia untuk mengenali 'teman' yang:

• Terus-menerus membandingkan diri dengan dia, atau sepertinya bersaing dengannya sepanjang waktu

Terlihat selalu mencampur pujian dengan kritik

• Bergosip tentang dia di belakang punggungnya

• Membatalkan rencana yang telah mereka buat bersama saat tawaran yang lebih baik muncul

  • 1

    Akui perasaan putri Anda

    Jika dia merasa dirusak oleh ejekan, isyarat atau perilaku gadis-gadis lain (atau anak laki-laki), dia benar - namun mungkin terlihat tak dari luar. Jangan katakan padanya itu tidak terjadi atau bahwa dia harus mengabaikannya. Dengarkan dia dan percayalah ceritanya

  • 2

    Bicaralah padanya tentang lingkaran pertemanannya

    Jika dia mengalami masalah dengan teman-temannya, lihat apakah dia bisa mengatasinya bagaimana dia bisa memperbaiki situasi. Yang terbaik adalah untuk membantunya mengatasi berbagai hal

  • 3

    Bersiaplah untuk mengambil tindakan

    Jika semuanya gagal, pertimbangkan untuk berbicara dengan guru putri Anda atau bahkan mendekati orang tua dari gadis lain

  • 4

    Ajari dia untuk berdiri sendiri

    Pastikan dia tahu untuk tidak pernah menyia-nyiakan dirinya dengan pembully. Jelaskan bahwa jika dia meneruskan keinginan pembully, kemungkinan akan membuat situasi semakin buruk

  • 5

    Ingatkan dia bahwa pengganggu adalah pengecut

    Menghadapi dengan pembully biasanya merupakan cara terbaik untuk maju. Dibutuhkan keberanian namun dengan kesuksesan muncul rasa percaya diri dan pemberdayaan yang luar biasa